Jumat, 18 Maret 2011

Hari Raya Waisak

Hari Raya Tri Suci Waisak merupakan hari raya terbesar Agama Buddha, dimana memperingati tiga peristiwa penting, yakni kelahiran Sidharta, pencapaian penerangan sempurna oleh petapa Gautama dan Parinibanna-Nya Sang Buddha. Sejak saat itu pula kita kembali diingatkan pada semangat yang terkandung dalam tiga peristiwa Suci Waisak yaitu semangat akan kehadiran nilai-nilai kemanusiaan yang universal adalah jati diri setiap manusia yaitu membantu meringankan penderitaan dan memberikan kebahagiaan kepada sesama makhluk hidup (maitri karuna) dan selalu mewujudkan kesadaran melalui usaha menyelamatkan umat manusia.

 Hari Raya Waisak sendiri dikalangan umat Buddha sering disebut dengan hari raya Trisuci Waisak. Disebut demikian karena Waisak memperingati tiga peristiwa penting yang semuanya terjadi di bulan Vesakha dan pada waktu yang sama yaitu tepat saat bulan purnama. Tiga peristiwa penting itu adalah:
KELAHIRAN PANGERAN SIDHARTA
                                           
Pangeran Sidharta adalah Putra seorang Raja yang bernama Raja Sudodhana dan seorang Permaisuri yang bernama Ratu Mahamaya. Pangeran Sidharta lahir kedunia sebagai seorang Bodhisatva ( Calon Buddha, Calon Seseorang yang akan mencapai Kebahagiaan Tertingggi ). Beliau Lahir di taman Lumbini pada tahun 623 Sebelum Masehi
PENCAPAIAN PENERANGAN SEMPURNA





Pangeran Sidharta pada usia 29 tahun beliau pergi meninggalkan Istana dan pergi menuju Hutan untuk mencari Kebebasan dari USIA TUA, SAKIT, dan MATI. Kemudian Pada saat Purnama Sidhi di bulan Waisak Pertapa Sidharta mencapai Penerangan Sempurna dan mendapat gelar SANG BUDDHA.
 PENCAPAIAN PARINIBBANA
                                         

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar